Hutan Angker

kenalin gue santo,gue merupakan salah satu pegawai restoran yang baru aja di pindah kan keluar kota,di cabang baru yang baru 2 minggu ini di resmikan.

dari kostan gue ke resto butuh 30 menit jalan kaki,karna klo naik angkot boros juga duit gue ,jadi gue lebih pilih jalan kaki,nah untuk menuju keresto gue harus melewati sebuah hutan yang cukup angker dan kalo malam jalanan gelap banget,untung aja resto buka hanya sampe jam 8 malam,kalo jam segitu orang masih rame yang lalu lalang,nah cerita mengerikan pada malam itu pun dimulai,gue benar-benar tidak bisa melupakan kejadian ini.

waktu itu ada acara ulang tahun anak orang kaya yang ada di desa ini,acara ulang tahun tersebut selasai jam 11 malam,dan gue baru selesai beres-beres sekitar jam 23.30,dan gue siap-siap mau pulang,tiba-tiba temen gue nawarin untuk nginep aja di resto,katanya udah malam,tapi gue menolak,coz gue gak biasa kalo tidur rame-rame,makanya gue sendiri yang kost,karyawan yang lain lebih memilih tinggal diresto,trus temen gue ngomong sesuatu yang agak membuat gue sedikit merinding,dan pengen mengurungkan niat gue untuk pulang “to,lu yakin pengen pulang?lo bakal ngelewatin hutan angker loh” gue sejenak terdiam dan berfikir,karna kata masyarakat sekitar,dihutan situ mang angker,kadang ada suara tertawa kuntilanak,kadang ada sesosok makhluk hitam tinggi yang suka membawa sesuatu seperti balok,katanya disitu dulu emang ada orang yang mati dibunuh,duh,tapi kalo gue nginep sini,sama aja,gue juga gak bisa tidur,gue harus berani,harus berani,HARUUUSSSSSS…akhirnya gue bilang ketemen gue untuk tetap pulang kerumah,dengan berbekal hafalan doa2 yang gue punya gue pun pulang,10 menit perjalan masih aman,masih banyak perumahan gue lewatin,15 menit perjalanan,gue mulai memasuki kawasan hutan angker,sumpah benar-benar gelap,gue sampe gak bisa ngeliat jalan yang gue lewatin,bulan pun gak muncul malam ini buat nerangin,tiba-tiba jejak langkah gue berhenti,sesaat gue melihat seperti cahaya bola api muncul di belakang pohon dari kejauhan,gue pun langsung baca doa-doa,mulut sambil komat kamit,gue langsung melajutkan langkah gue,tiba-tiba cahaya tadi menghilang,gue pun mempercepat langkah gue,semakin cepat,kemudian gue mendengar suara anak kecil menangis,oh my GOD gue semakin gak tahan,kaki gue gemetar,rasanya ingin pipis di celana,suara itu sungguh sangat menakutkan,tidak lama kemudian,suara itu pun menghilang,dan suasana tiba-tiba hening banget,sampe jangkik pun gak berbunyi,tidak lama kemudian ada suara sesuatu disemak-semak,seperti ada orang berjalan yang menghampiri gue,dan gue pun semakin mempercepat jalan gue,tapi sepertinya ada yang mengikuti gue dari belakang,duh tolong jangan ganggu gue*ngomong dalam hati*ingin menoleh kebelakang tapi gue pernah dapat pesan,kalo ada suara yang ngikutin jangan noleh kebelang,gue menuruti saran itu,tapi gue penasaran,tiba-tiba gue terpeleset,DAMN,dan gue pun terjatuh,suara yang mengikuti gue semakin dekat dan semakin dekat,lalu gue mendengar suara nafas yang sedikit berat,lalu gue cepet bangun dan berdiri tanpa menoleh kebelakang,lalu pundak gue di pegang,dan gue langsung kaget bukan main,sedikit demi sedikit gue gerakan kepala gue menoleh kebelakang,dan apa yang gue lihat,sesosok makhluk hitam tinggi membawa sesuatu seperti balok,dan gue pun langsung pipis di celana,dengan nafas yang berat,makhluk itu pun berkata “DEK KOK JALAN NYA CEPET BANGET SIH BAPAK AMPE NGOS2AN NGEJAR ADEK,BAPAK CUMA MAU PINJAM KOREK API,OBOR BAPAK PADAM NHEEEEE” *pingsan*

Avatar of sisomplak

About sisomplak

follow me @sisomplak
This entry was posted in cerpen. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>